Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Sidoarjo

Desa Kemangsen Manfaatkan Tanah KAI untuk Bangun BUMDes

Kades Rouf menunjukkan lokasi pengurukan tanah lahan BUMDes

Sidoarjo, Memorandum.co.id – Untuk meningkatkan pendapatan asli desa (PADes), Pemerintah Desa Kemangsen, Kecamatan Balongbendo membentuk Badan Usaha Milik Desa (BUMDes). Rencananya, BUMDes yang bergerak di bidang wisata kuliner tersebut akan dikelola oleh masyarakat yang belum memiliki mata pencaharian dan memberikan peluang usaha bagi para pedang yang belum memiliki lapak.

Kepala Desa Kemangsen, Abdul Rouf menjelaskan, untuk merealisasikan BUMDes yang berlokasi di seberang jalan utara balai desa tersebut, pihaknya akan melakukan pengurukan dilahan tanah kas desa (TKD) yang seluas kurang lebih 2 hektar. Sebab, tanah tersebut masih berupa tanah basah dan perlu untuk ditinggikan dan dipadatkan.


“Kita manfaatkan tanah Kereta Api Indonesia (KAI) yang tidak dipakai untuk menguruk lahan tersebut,” ujar Rouf.

baca juga :  90 Persen Rumah Ibadah di Sidoarjo Sudah Patuhi Aturan PSBB

Rouf menerangkan, di wilayah desanya kebetulan ada proyek pembangun jalur ganda Rel KA lintas Selatan Jawa KM 37+800 s/d 40+800 antara Mojokerto-Sepanjang lintas Surabaya-Solo. Pada pembangunan tersebut, pihak pemenang tender proyek PT Istana Putra Agung melakukan penggalian tanah yang kemudian diganti sertu yang dipadatkan. Sedangkan tanah dari galian tersebut tidak terpakai, sehingga diminta warga untuk dimanfaatkan untuk kebutuhan menguruk lahan BUMDes dan keperluan lainnya.

“Tanah bekas galian tersebut tidak terpakai, jadi diminta warga dimanfaatkan untuk kepentingan lingkungan,” terangnya.

Tak hanya itu, kata Rouf, bila ada warga yang memerlukan tanah bekas galian tersebut, bisa meminta langsung melalui kelompok masyarakat yang sudah ditunjuk oleh desa sebagai pengurus. Dan tanah tersebut gratis jika dibutuhkan untuk kepentingan masyarakat.

baca juga :  Wabup Sidoarjo Luncurkan Kampung Tangguh Jabaran

“Hanya saja, untuk armada harus bawa sendiri. Bila tidak ada armada bisa menyewa kepada orang yang memiliki armada, atau tinggal mengokosi supir dan solar sesuai jarak yang akan ditempuh,” tandasnya.(bwo/jok)

Reporter : Biro Sidoarjo

baca juga

Warga Brebek Terima BLT

Aris Setyoadji

War-LA Pendobrak Ekonomi Pedesaan 

Syaifuddin

Wakil Bupati Sidoarjo Desak Aparat Tindak Tegas Mafia Parkir

Aziz Manna Memorandum