Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Surabaya

DPRD Surabaya Dorong Pemkot Maksimalkan Program Pembangunan Berbasis Gender

anggota Komisi D DPRD Surabaya, Tjutjuk Supariono

Surabaya, memorandum.co.id – Pascapembahasan RPJMD Kota Surabaya tahun 2021-2026 bersama Pemkot, anggota Komisi D DPRD Surabaya, Tjutjuk Supariono menyoroti beberapa poin prioritas berkaitan dengan isu kesejahteraan rakyat.

Legislator dari Fraksi PSI ini menyebut, indeks pembangunan gender dan angka siswa berprestasi di Surabaya rendah. Pada tahun 2020, Indeks Pembangunan Gender (IPG) di Surabaya masih berada pada urutan ke-9 di Jawa Timur dan mengalami penurunan dibanding tahun 2019.


“Maka dari itu, Fraksi PSI akan terus mendorong pemkot agar setiap perencanaan program dan anggaran pembangunan tahunan turut memperhatikan kesetaraan gender seperti aksesibilitas perempuan dalam memperoleh beasiswa, pelatihan kerja, informasi kerja, maupun permodalan usaha,” tegas Tjutjuk, Senin (30/8/2021).

baca juga :  Anggota Dewan Baru Tidak Dapat Mobdin

Menurutnya, kesetaraan gender di Surabaya menjadi isu yang belum diprioritaskan sebab pembahasan serta implementasi pembangunan berbasis gender masih jarang tersentuh di Surabaya.

Untuk meningkatkan IPG di Surabaya, Tjutjuk merasa diperlukan perencanaan program dan penganggaran untuk pembangunan Kota Surabaya haruslah responsif gender.

“Penganggaran yang responsif gender merupakan unsur yang penting untuk meningkatkan transparansi, akuntabilitas, efektivitas, dan efisiensi pengelolaan pengeluaran publik, serta menyediakan distribusi keuangan publik yang lebih adil bagi perempuan dan laki-laki,” jelasnya.

Data dari BPS Kota Surabaya menunjukkan bahwa pencapaian pembangunan gender di Kota Surabaya masih berfluktuasi dalam waktu 4 tahun terakhir. Fluktuasi IPG ini terjadi karena adanya fluktuasi beberapa indikator dalam komponen IPG, seperti kesehatan, pendidikan, dan hidup layak.

baca juga :  Belum Ada Solusi Konkrit, Parkiran Pasar Kembang Disoal

Hal ini menunjukkan bahwa program pemerintah yang berpedoman pada pengarusutamaan gender setiap tahunnya belum memberikan hasil yang baik kepada peningkatan kapabilitas dasar perempuan Indonesia. Maka, upaya maksimal perlu dilakukan untuk mewujudkan kesetaraan antara laki-laki dan perempuan.

Dalam rangka menunjang pembangunan gender di Surabaya, Tjutjuk berpendapat bahwa kualitas pendidikan haruslah ditingkatkan sejak dini. Salah satunya adalah dengan meningkatkan angka siswa berprestasi di Surabaya.

“Saat ini siswa yang berprestasi di bidang akademik dan non-akademik di Surabaya kurang dari 2% dari total siswa PAUD sampai SMP. Ini perlu kita dorong, pemkot harus bergerak untuk memperbanyak program peningkatan pengembangan soft skill dan hard skill bagi siswa, yang diiringi dengan peningkatan kualitas tenaga pendidik,” tuturnya.

baca juga :  Dewan Dukung BIN Bersama Pemkot Gencarkan Rapid Test Massal

Tjutjuk menyebut, banyak di antara program peningkatan prestasi siswa yang hanya menyasar kepada pemberian beasiswa kepada murid yang sudah berprestasi. Sehingga hal ini kemudian tidak berdampak besar pada penambahan angka siswa berprestasi.

“Namun saya mengapresiasi Pemkot Surabaya yang sudah menuangkan Program Pengelolaan Pendidikan untuk peningkatan akses pendidikan SD-SMP dalam naskah Laporan Pansus RPJMD pada poin 17 dalam misi 2,” tuntasnya. (mg3)

Reporter : Alif Bintang

baca juga

Wali Kota Surabaya: Tak Ada Lockdown di Gedung Dewan

Aziz Manna Memorandum

Wakil Ketua DPRD Surabaya Pertanyakan Dana Stimulan Kampung Tangguh

Aziz Manna Memorandum

Wacana Deposit 100 Juta Tak Sesuai Visi Misi Wali Kota Surabaya

Aziz Manna Memorandum