Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Metropolitan

Komisi D Minta  Pengolahan B3 Disosialisasikan pada Warga Dawarblandong

Hidayat

Surabaya, Memorandum.co.id – Komisi D DPRD Jawa Timur mendesak Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Jawa Timur memperkuat sosialisasi rencana lokasi pembangunan Pusat Pengolahan Limbah B3 di kawasan Dawarblandong, Kabupaten Mojokerto.

Anggota Komisi D Hidayat mendesak,  DLH  Jawa Timur diminta melakukan pendekatan kepada masyarakat di kawasan Dawarblandong. “Masyarakat harus benar-benar faham, agar mereka tidak khawatir,” terang Hidayat.


Ia menyebutkan, saat melakukan sidak ke lokasi di pusat pengolahan limbah B3 di Cendoro Dawar Blandong, Mojokerto kemarin, masih ada penolakan dari masyarakat terhadap pendirian lokasi tersebut. “Masyarakat khawatir akan dampak lokasi,” ungkap Hidayat  di gedung DPRD Jatim, Rabu (06/11).

baca juga :  Wakil Ketua DPRD Jatim : Jadwal Reses Ditambah Menjadi 8 Hari

Munculnya penolakan warga tersebut harus segera ditanggapi serius oleh DLH Jatim. Sekecil apapun penolakan yang muncul harus disikapi jangan sampai diabaikan.

“Kita di komisi D minta DLH untuk melakukan sosialisasi dan komunikasi yang intensif kepada masyarakat sekitar lokasi. Jangan sampai ada masyarakat yang dirugikan,” jelasnya.

Kata Hidayat, keberadaan pusat pengolahan limbah khususnya B3 di kawasan tersebut harus tetap di wujudkan. Sebab program ini sudah lama direncanakan secara matang oleh Pemprof.  Kita dorong tetap jalan dan harus direalisasikan.

baca juga :  Pemilik Lahan Pembuangan Limbah Disurati DLH

“Tetapi DLH harus segera menyelesaikan Amdalnya dan mensosialisasikan  kepada masyarakat, sehingga tidak menimbulkan gejolak di masyarakat,” pungkasnya.

Sementara itu  M Rudiansyah Direktur Operasional PT  Jatim Graha Utama (JGU) menegaskan,   pengolahan limbah khususnya B3 di Dawarblandong  itu dipastikan cukup aman untuk warga.

“Jenis tanah liat di lokasi pendirian pusat limbah, membuat cairan limbah tidak akan mengalir sampai ke rumah warga,” ungkapnya. (day/udi)

baca juga

Wakil Ketua DPRD Jatim : Jadwal Reses Ditambah Menjadi 8 Hari

Agus Supriyadi

Untuk Kelancaran Logistik, Pelayaran Perintis Tetap Diperbolehkan

Agus Supriyadi

Tolak RUU HIP, Massa Gamis Demo DPRD Jatim

Aziz Manna Memorandum