Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Malang Kota

Korupsi RPH, Bola Panas yang Terus Menggelinding

Kasi Pidsus Kejari Kota Malang Dyno Kriesmiardi didampingi Kasubsi Penyidikan Boby Ardirizka W memberikan keterangan.

Malang, memorandum.co.id – Kasus dugaan korupsi di Perusahaan Daerah Rumah Pemotongan Hewan (PD RPH) Kota Malang, laksana bola panas yang terus menggelinding.

Hal ini tampak dari terus dilakukannya pemeriksaan ke beberapa pihak. Seperti dilakukan Kamis (7/1/2021), empat orang diperiksa tim penyidik Kejaksaan Negeri (Kejari) Kota Malang. Padahal, satu orang telah menjadi tersangka dan ditahan.


Kasi Pidsus Dyno Kriesmiardi melalui Kasubsi Penyidikan Boby Ardirizka W menerangkan, empat orang yang diperiksa adalah dari RPH.

“Hari ini memeriksa empat orang. Semuanya adalah dari RPH. Masih terkait dengan seseorang yang ditetapkan menjadi tersangka dugaan korupsi,” terangnya.

baca juga :  Korupsi Pasar Hewan Jogotrunan Lumajang, Direktur CV San Ken Dituntut 6 Tahun Penjara

Keempat terperiksa itu, lanjut Bobby inisial E, S, L dan HS. Sementara pada Rabu (6/1/2021) dilakukan pemanggilan kepada empat orang. Namun hanya dua orang yang hadir. Bahkan, di penghujung 2020 yakni 30 Desember, dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP), tidak luput dari pemeriksaan.

“Kalau pekan ini memang difokuskan kepada orang orang dari RPH semua,” lanjut Bobby.

Dijadwalkan, pekan depan giliran pemeriksaan beberapa orang dari Pemerintah Kota Malang. Ia pun belum memberitahukan siapa saja yang akan diperiksa. Namun, dari informasi yang diperoleh, orang orang dari pemkot, mempunyai jabatan penting.

baca juga :  Korupsi Jasmas, Kejari Kota Malang Jebloskan Dosen ke Lapas

Disinggung apakah masih akan ada tersangka baru dalam kasus yang merugikan keuangan negara hingga Rp 1.465.818.500 itu, Bobby belum memastikan. Namun dari banyaknya saksi yang diperiksa, beragam kemungkinan masih bisa terjadi.

Kasus ini berawal dari adanya laporan dari masyarakat. Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yakni RPH, melakukan kerja sama investasi dengan pihak ketiga.

Sementara dari PemkotMalang sendiri, melakukan menyertakan modal. Kemudian, Kejari Kota Malang melakukan pengumpulan data terkait dugaan penyimpangan anggaran di BUMD milik Pemkot Malang. Untuk itu, Kejaksaan melakukan pemeriksaaan terhadap 16 saksi.

baca juga :  Kejari Kota Malang Musnahkan BB Narkotika

Enam belas orang saksi itu, delapan orang di antaranya dari internal RPH sendiri. Selanjutnya, dua orang dari BPKAD, tiga orang dari dewan pengawas, serta satu orang dari dinas pertanian, satu mantan Plt Direktur PD RPH Kota Malang 2019 dan satu orang akuntan publik. (edr/fer)

Reporter : Biro Arema

baca juga

Ungkap Proyek Kayutangan, Kejaksaan Kota Malang Periksa Kepala Dinas PU

Aris Setyoadji

Tersangka Kasus Korupsi Bank NTT Digerebek di Sidoarjo

Ferry Ardi Setiawan

Tenaganya Masih Dibutuhkan, Tersangka Tidak Ditahan

Aris Setyoadji