Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Sejuta Kisah Rumah Tangga

Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (2)

Agar Cepat Hamil, Ada Saran Istri Harus Njebablah Pasrah

Didik menikah vs Ike sekitar tujuh tahun lalu. Saat berusia 25 tahunan. Ike jauh lebih mudah, 20-an. Waktu itu Didik barusan diterima bekerja sebagai staf sebuah bank. Ike masih kuliah.


Sejak menikah pada medio 2013, keinginan Didik dan Ike untuk segera menimang momongan tidak segera terkabulkan. Pada tahun-tahun pertama sih masih bisa mereka lalui dengan santai. Cuek bebek. Gojlokan para famili ditanggapi dengan guyonan.


Ada-ada saja alasan mereka untuk menutupi kenyataan Ike yang tidak segera kunjung hamil. Kadang Ike beralasan menunggu lulus kuliah. Kadang Didik mengatakan nunggu punya tabungan dulu. Dll. Dsb Dst.

Menginjak 2016, ketika Ike sudah lulus kuliah, pasangan pasangan suami-istri ini mulai kebingungan mencari-cari alasan soal ketidaksegerahamilan Ike. “Padahal, sejak awal menikah kami sudah berusaha segera punya anak,” aku Didik.

baca juga :  Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (4 - habis)

Setiap saran orang pasti dituruti agar Ike bisa cepat hamil. Termasuk saran-saran yang tidak masuk akal. Misalnya, Didik harus rutin melakukan hubungan dengan posisi nungging. Sebaliknya, hubungan harus dilakukan secara klasik alamiah. Istri cukup njebablah pasrah begitu saja.

Ike juga mempraktikkan saran-saran lain. Yang harus minum ramuan herbal inilah. Yang harus minum rebusan rumput fatimalah. Yang harus makan buah inilah, buah itulah.

“Bahkan mengutuk orang hamil yang sedang lewat di depan rumah. Agar terkutuk balik dan tertular hamil. Ada-ada saja, tapi bagaimana lagi. Semua kami lakukan, walau kadang lucu dan tidak masuk akal,” kata Didik.

Upaya medis dan mistis pun dilakukan. Tapi idem ditto. Tidak ada yang nyantol. Tidak ada yang berhasil. Perut Ike masih selalu rata. Rahim Ike masih hanya dilalulalangi indung telur tanpa pernah terbuahi.

baca juga :  Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (1)

Sampai suatu ketika Didik bertemu mantan kakak kelasnya di SMA yang kini jadi dokter spesalis kandungan. Bukan hanya master, temannya itu menyandang gelar doktor. Profesor doktor.

Didik menyandarkan harapan. Berharap mudah-mudahan sang teman bisa menjadi jalan keluar masalahnya. Ike pun diperiksa dengan seksama. Keluar-masuk ruang laboratorium.

Hasilnya: Ike sulit dibuahi. Teruamat suangat suulit suekali. Ada kelainan di lorong rahim. Andaipun bisa dioperasi, hal itu hanya bisa dilakukan sekali. Sekali saja. Bila dipaksakan berulang, nyawa Ike menjadi taruhan.

Setelah berdiskusi, Didik dan Ike memutuskan ikut program penghamilan yang diupayakan teman Didik. Tanpa biaya. Gratis. Bermodalkan pertemanan. Walau begitu, itu bukan berarti Didik dan Ike tidak mengeluarkan duit.

baca juga :  Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (4 - habis)

Pasutri ini harus bolak-balik Surabaya-Singapura, karena dokter teman Didik tadi berpraktik di rumah sakit Singapura. Selain itu, Didik dan Ike harus menginap di hotel selama mengikuti program di negeri jiran berlambang kepala singa itu.

“Kami butuh tiga kali bolak-balik. Sampai akhirnya Ike benar-benar hamil dan diperbolehkan pulang ke tanah air. Ada banyak pantangan yang Ike jalani. Salah satunya, Ike tidak boleh melakukan hubungan suami-istri selama kehamilan,” kata Didik. Pantangan lain? (bersambung)

 

Penulis : Yuli Setyo Budi

Pembaca yang punya kisah menarik dan ingin berbagi pengalaman, silakan menghubungi nomor telepon / WA 0821 3124 22 88 . Bisa secara lisan maupun tulisan. Kisah juga bisa dikirim melalui email yulisb42@gmail.com. Terima kasih

baca juga

Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (4 – habis)

Agus Supriyadi

Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (3)

Agus Supriyadi

Pembantu Itu Bukan Asli Pembantu. Namanya Jem. Sarijem (1)

Agus Supriyadi