Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Jombang

Perpres 33/2020 Turun, Uang Saku Dewan Dipangkas

Ketua DPRD Jombang, Mas’ud Zuremi.

Jombang, memorandum.co.id – Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah mengeluarkan Peraturan Presiden 33/2020 tentang Standar Harga Satuan Regional. Dengan diberlakukannya perpres tersebut berdampak pada anggota dewan.

Dampaknya yaitu uang saku yang didapat anggota dewan dipangkas. Uang saku yang dimaksud yakni dalam melakukan perjalanan dinas. Besarannya jauh lebih sedikit dibanding yang diterima sebelumnya.


Ketua DPRD Jombang, Mas’ud Zuremi mengungkapkan, perpres ini menjadi perbincangan seluruh DPRD maupun ASN di seluruh Indonesia.

”Karena yang terdampak tidak hanya DPRD. Semuanya terdampak, mulai dari bupati, wakil bupati, wali kota dan wakilnya, serta kepala dinas,” ungkapnya kepada jurnalis, Selasa (12/1/2021).

baca juga :  2021, Bapemperda DPRD Jombang Dorong 18 Raperda

Mas’ud memaparkan, dibanding uang saku sebelumnya, penurunan sekitar 75 persen. Namun ini menjadi peraturan Presiden yang harus dijalankan. Dan pihaknya tidak bisa menolak dan berbuat apa-apa.

“Meski sudah ada pengurangan uang harian pada perjalanan dinas, tetapi kinerja sebagai wakil rakyat tidak akan terganggu, tetap bisa maksimal. Karena ini juga untuk kepentingan masyarakat,” pungkasnya.

Dari data yang dihimpun, anggota DPRD Jombang setiap kegiatan kunker mendapat jatah UH (uang harian). Untuk kunker dalam provinsi, anggota biasa mendapat uang harian sebesar Rp 1,2 juta.

baca juga :  Hendak Kunker, 4 Anggota DPRD Jombang Reaktif Covid-19

Sedangkan kunker luar provinsi, UH mendapat sekitar Rp 2,1 juta. Kemudian UH untuk pimpinan atau ketua, yang diterima nominalnya berbeda. Untuk dalam kota, menerima UH sebesar Rp 1.350.000, untuk luar provinsi sebesar Rp 3 juta.

Sedangkan biaya perjalanan dinas atau uang saku dewan akan dikepras setelah diterapkannya Perpres 33/2020. Uang saku kunker dalam provinsi menjadi Rp 410 ribu, dari sebelumnya Rp 1,2 juta. Dan uang saku perjalanan dinas dalam kota turun menjadi Rp 160 ribu. (yus)

baca juga :  Proyek Puskesmas Mojowarno Banyak Kecurangan
Reporter : Biro Mojokerto

baca juga

Proyek Puskesmas Mojowarno Banyak Kecurangan

Agus Supriyadi

Pemkab Siapkan Rp 160 Miliar untuk Penanganan Covid-19, Begini Kata Ketua DPRD Jombang

Ferry Ardi Setiawan

Pembebasan Lahan Tuntas, Dewan Desak Proyek Jembatan Baru Ploso Dikerjakan 

Aris Setyoadji