Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Polresta Malang Kota

Persekusi Siswi SD, 1 Tersangka Pencabulan, 6 Tersangka Pengeroyokan

Kasat Reskrim Polresta Malang Kota, Kompol Tinton Riambodo, Kahumas dan Kanit PPA

Malang, Memorandum.co.id – Kasus pengeroyokan dan pencabulan terhadap siswi SD yang terjadi Kamis (18/11/2021) lalu, menetapkan 7 orang tersangka.


6 orang ditahan di Rutan Anak Makota, sedangkan 1 orang tidak ditahan. Hal itu dikarenakan yang bersangkutan masih berusia di bawah 14 tahun.

Dari 7 tersangka, 1 jadi tersangka pencabulan dan 6 orang tersangka pengeroyokan.

Sementara 3 orang yang sebelumnya menjalani pemeriksaan, dikembalikan kepada orang tuanya.

Pada ke 3 remaja itu, belum ditemukan unsur pidana. Keberadaan di lokasi, hanya menonton saja.


“Dari 10 yang diperiksa, 1 orang jadi tersangka pencabulan, 6 orang tersangka pengeroyokan. Sementara 3 orang lainnya dikembalikan ke orang tuanya. Karena belum ditemukan tindak pidananya,” terang Kasat Reskrim Polresta Malang Kota, Kompol Tinton Riambodo, ditemui Memorandum, Rabu (24/11/2021).

baca juga :  Puluhan Pendekar Silat Berebut Piala Kapolresta Cup 2021

Kini para tersangka terancam pasal 80 UU RI no 35 Tahun 2014 atas perubahan UU RI No 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak atau pasal 170 ayat 2 KUHP, dan atau pasal 33 ayat 2 KUHP.

Pasall yang kedua, pasal 81 UU RI no 35 Tahun 2014 atas perubahan UU RI No 23 Tahun 2002 tentang perlindungan anak. Ancaman hukuman penjara 5 – 15 tahun.

Para tersangka ditahan selama 15 hari. Sedangkan pihak kepolisian, langsung berkoordinasi dengan JPU

baca juga :  Siswi SD Disiksa Beramai-ramai karena Kesal

“Kami koordinasi dengan JPU untuk mempercepat proses peradilan,” lanjutnya.

Barang bukti yang diamankan, baju para tersangka, foto, video, HP dan beberapa lainya.

Sebelumnya, 10 orang remaja, diduga terlibat dalam dugaan tidak pidana kekerasan kepada korban, bahkan hingga pencabulan.

Dari jumlah itu, satu diantaranya,
termasuk istri dari terduga pelaku pencabulan kepada korban.

Korban dijemput tersangka dan jalan jalan. Kemudian, dibawa ke rumah terduga pelaku. Di tempat itu, korban dicabuli terduga pelaku yang justru sudah punya anak dan istri.

baca juga :  Antisipasi Pilkades 2021, Kapolres Malang Bentuk Tim Saber Judi

Usai dicabuli, korban dibawa ke suara tempat dan diperksekusi tindakan kekerasan oleh temannya, laki dan perempuan berjumlah 8 orang. Akibatnya, korban mengalami sejumlah luka.

Peristiwa itupun direkam video oleh salah satu orang yang ada di lokasi tersebut.

Usai peristiwa itu, korban diantar pulang ke panti asuhan, tempat tinggal korban. Hingga akhirnya, kejadian itu, dilaporkan ke Polisi. (edr).

Reporter : Biro Arema

baca juga

Yustisi, Reaktif Rapid Test Langsung Swab di Safe House

Aziz Manna Memorandum

Yustisi Serentak, Jaring Ribuan Pelanggar Prokes

Aziz Manna Memorandum

Wilayah Kuning Telur, Kota Malang Siapakan 2 Titik Penyekatan

Agus Supriyadi