Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Pendidikan

PPKM Diperpanjang, Ini Kata Ketua III STAI Taruna Surabaya

aktivis perempuan sekaligus Ketua III STAI Taruna Surabaya, Dr Lia Istifhama

Surabaya, memorandum.co.id – Perpanjangan PPKM darurat telah diketuk palu pada Selasa (20/7) malam melalui pernyataan yang langsung disampaikan oleh Presiden Joko Widodo.

Menilik ini, aktivis perempuan sekaligus Ketua III STAI Taruna Surabaya, Dr Lia Istifhama MEI menyebutkan, perpanjangan yang diputuskan hingga 25 Juli ini cenderung bersifat relaksasi.


“Pak Presiden Jokowi terlihat berusaha mengambil kebijakan yang aspiratif, yaitu mengkombinasikan kebutuhan kesehatan dengan kebutuhan ekonomi. Meski begitu, polemik terkait PPKM darurat, sekalipun dalam framing relaksasi, tetap saja menuai pro dan kontra,” kata ning Lia, sapaan akrabnya, Rabu (21/7/2021).

Oleh sebab itu, menurut dia, penting kiranya melakukan sebuah kajian holistik implikasi relaksasi PPKM darurat, yaitu antara urgensi dan harapan. Sehingga PPKM darurat ini turut memicu self reminder.

baca juga :  Hari Pertama PPKM Darurat, 16 Mobil Diputar di Exit Tol

“Terlepas maraknya protes terhadap kebijakan serta beragam regulasi saat pelaksanaan PPKM darurat, dua kata tersebut (urgensi dan harapan) tidak bisa diabaikan sebagai bentuk self reminder terhadap pandemi Covid-19 yang tak kunjung berakhir,” urainya.

“Lonjakan Covid-19 yang tidak bisa ditepis seiring dengan naiknya kebutuhan saturasi oksigen dan Bed Occupancy Rate (BOR) di berbagai rumah sakit. Dengan begitu, kepedulian (awareness) terhadap Covid-19 memang harus menjadi fokus seluruh lapisan masyarakat. Meskipun, tidak dalam konteks menanam kepanikan,” imbuh dia.

baca juga :  Forkopimda Lumajang Bersinergi Distribusikan Bantuan Beras Terdampak PPKM Darurat

Adanya PPKM darurat maupun istilah-istilah sebelumnya, seperti PSBB, PSBB mikro, dan PPKM mikro, dinilai ning Lia efektif menandakan bahwa Indonesia masih berada dalam situasi pandemi.

“Diakui atau tidak, kebijakan-kebijakan tersebut telah membangun edukasi tentang pentingnya upaya-upaya preventif, yaitu menjalankan protokol kesehatan dan memunculkan beragam ramuan tradisional produk UMKM yang bisa meningkatkan imunitas tubuh,” jelas Ketua Perempuan Tani HKTI Jatim ini.

Soal self reminder yang diutarakannya, menurut ning Lia memang penting dan dibutuhkan agar tidak menjadikan publik terlena.

baca juga :  Kapolresta Minta Imbauan PPKM Darurat Humanis dan Profesional

Namun ning Lia menekankan, self reminder ini tidak dalam konteks membangun framing kepanikan (pesimis) ke publik atau masyarakat.

“Bahkan jika dikaitkan dengan agama, saya kira semua agama pasti mengajarkan hal yang sama, yaitu keoptimisan di tengah menderita penyakit. Dalam Islam misalnya, dijelaskan sebuah hadis nomor 5395 yang dikutip kitab Shahih Bukhari, dari Abu Hurairah ra, dari Nabi Muhammad SAW beliau bersabda, ‘kalau Allah menurunkan suatu penyakit, maka Allah juga menurunkan obatnya,” pungkas Wakil Sekretaris MUI Jatim ini. (mg3)

Reporter : Alif Bintang

baca juga

Warga Bulak Banteng tidak Menolak PPKM Darurat

Syaifuddin

Wagub Jatim: Akad Nikah Tak Patuhi Prokes, Tunda Dulu.

Syaifuddin

Usai Bundaran Waru, Akses Masuk Kota Surabaya di Jalan Mastrip Ditutup

Aziz Manna Memorandum