Memorandum.co.id – Berita Peristiwa Kriminal Hari Ini
Mojokerto

Tingkatkan PAD, Dinas PUPR Jombang Inventarisasi Aset Pemkab

Petugas saat lakukan pendataan aset milik Pemkab Jombang

Jombang, memorandum.co.id – Pemerintah Kabupaten Jombang mengoptimalkan pengelolaan terhadap aset-aset yang dimiliki. Hal itu guna meningkatkan sumber pendapatan asli daerah (PAD).

Pengoptimalan aset dilakukan dengan cara melaksanakan kegiatan pengamanan dan pemeliharaan barang aset milik daerah Kabupaten Jombang. Sesuai dengan otonomi daerah, yang merupakan hak, wewenang, dan kewajiban daerah otonom untuk mengatur dan mengurus sendiri urusan pemerintah dan kepentingan masyarakat setempat dalam sistem Negara Kesatuan Republik Indonesia.


Hal tersebut sesuai dengan peraturan perundang-undangan dengan ketentuan umum pada UU No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah yang telah menggantikan UU No. 32 Tahun 2004.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Jombang, Miftahul Ulum menjelaskan, pelaksanaan kebijakan Indonesia tentang otonomi daerah dimulai secara efektif pada tanggal 1 Januari 2001.

baca juga :  Pemkab Jombang Batal Bangun Rumah Sakit Darurat Covid-19

“Dan merupakan kebijakan yang dipandang sangat demokratis dan memenuhi aspek desentralisasi yang sesungguhnya. Hal ini juga melatarbelakangi Pemerintah Kabupaten Jombang untuk melakukan otonomi daerah,” jelasnya, di kantor PUPR, Jalan KH. Romli Tamim, Kecamatan Jogoroto, Kabupaten Jombang, Jumat (16/4/2021).

Ulum mengatakan, otonomi daerah di satu sisi memberikan kewenangan yang luas kepada Pemkab Jombang, namun di sisi lain memberikan implikasi tanggung jawab yang lebih besar bagi pemda dalam upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat.

“Sebagai konsekuensi menjalankan otonomi daerah, maka Pemkab Jombang dituntut untuk berupaya meningkatkan sumber PAD, agar mampu membiayai penyelenggaraan pemerintah daerah dan lebih meningkatkan pelayanan kepada masyarakat,” katanya.

baca juga :  Pandemi, 491 Pejabat Pemkab Jombang Dilantik Secara Virtual

Dalam meningkatkan sumber PAD, papar Ulum, yakni dengan mengoptimalkan pengelolaan terhadap aset-aset yang dimiliki Pemkab Jombang. Dengan cara melaksanakan kegiatan pengamanan dan pemeliharaan barang aset milik daerah Kabupaten Jombang.

“Yaitu berupa pensertifikatan tanah yang belum berganti nama kepemilikan (awalnya milik pemerintah provinsi) menjadi aset Pemerintah Kabupaten Jombang. Pemkab Jombang membuat sebuah Peraturan Daerah yang mengatur tentang Penggelolaan Barang Milik Daerah,” paparnya.

Ulim menerangkan, bahwa peraturan Pemerintah Daerah Kabupaten Jombang Nomor 12 Tahun 2009 tentang Pokok-pokok Pengelolaan Barang Milik Daerah. Sesuai Peraturan Daerah Kabupaten Jombang Nomor 12 Tahun 2009 tentang Pokok-Pokok Pengelolaan Barang Milik Daerah pasal 29 ayat 1.

baca juga :  Bupati Jombang bersama Forkopimda Takziah ke Rumah Korban KRI Nanggala-402

“Yang mana didalamnya menyebutkan “Barang milik
daerah berupa tanah harus disertifikatkan atas nama Pemerintah Daerah”. Itu di padal 29 ayat 1,” terangnya.

Agar bisa mengoptimalkan dalam pengelolaan kekayaan aset yang dimiliki suatu daerah, Ulum mengungkapkan, ada beberapa strategi yang perlu dilakukan atau diterapkan untuk optimalisasi pengelolaan kekayaan (aset) daerah.

“Pertama identifikasi dan inventarisasi nilai dan potensi aset daerah, kedua danya sistem informasi manajemen aset daerah, ketiga pengawasan dan pengendalian pemanfaatan aset, dan keempat pelibatan berbagai profesi atau keahlian yang terkait seperti auditor internal dan appraisal (penilai),” pungkasnya. (yus)

Reporter : Biro Mojokerto

baca juga

Warga Kabuh Jombang Terima Sertifikat PTSL

Aziz Manna Memorandum

Vaksin Sinovac Mulai Didistribusikan ke 34 Puskesmas Jombang

Aziz Manna Memorandum

Tekan Covid-19, Pemkab Jombang Perpanjang PPKM Skala Mikro

Aziz Manna Memorandum